Tulisan Ini Untuknya, Kakakku tersayang

Tulisan Ini Untuknya, Kakakku tersayang

Tulisan Ini Untuknya, Kakakku tersayang

Tulisan Ini Untuknya, Kakakku tersayang
Tulisan Ini Untuknya, Kakakku tersayang
Entah kenapa gw pingin bgt nulis notes ini,
mgkn cuma ini yg bs gw tunjukin ke orang aneh yg baru bangun gw temuin sampe mau tidur lagi. 😀
Nyampein langsung? Ogaaaahhhh, wlpn dy kk w. 😀
Dari kecil, w ma dy ga pernah layaknya ky seorang kk dan adek.
Yap, sering bgt w ngerasa cueknya “tu orang” melampaui batas untuk seorang kk.
W suka iri klo liat tmn2 rumah w deket bgt sm kk cowonya. hmm, padahal katanya punya kk cwo itu asiiik, oh tidaaak saat itu pikiran w “NO!”. Yang ada w ky ga punya kk, hehe. Saat ibu w masih ada, ibu sering bilang klo “Dy” bakalan jd sosok kk panutan wat w, w mencoba berpikir keras apa iya “Dy” yang ngomong sm w ky minum obat, trus dingiiiinn sm cwe, jutek, n cueeekk mampus itu bisa dibilang jd panutan? hehe. Makannya w tahaaannn menghadapi cwo2 seperti itu sampai detik ini (akibat sudah terbiasa), hehe. Saat itu w belum nemu jawabannya, karena saat ditinggal ibu meninggal, w ngerasa temen ngobrol w di rumah harapan w satu2nya cuma bapa. W sm Dy sangaaaatttt kontras. Bisa dibilang w cerewet n ga tahan klo diem trus2an, tapi kk w etdaaaahhh hobiiii bgt diem. (Bingung w juga), hahaa.
Smakin besar, saat w SMA, Dy masih menjadi sosok yg seperti itu, tp semenjak w beranjak gede w justru penasaran knp ada orang seperti itu, padahal bisa dibilang dr kecil kedua orang tua w itu tipikal orang tua yang mengutamakan komunikasi tiap harinya, karena kunci sukses ngerawat anak itu ya komunikasi supaya anak lebih terbuka ke orang tuanya dibanding ke orang lain. Yup w berhasil, tp kk w? knp sangattttt tertutup? sampe2 urusan pacar pun w ga tau! sampe skrg w penasaran sapa sih yg bakal jd kk ipar w. hehe. W akuin klo soal begituan w mang sangat menutup rapat dr bokap n keluarga2 w sampe skrg, krn w punya 1 tujuan cwo yg bakal nti w bawa ke bokap n keluarga2 w itu cwo yg akan menjadi teman hidup w nti, amiin, hehe. tp klo dy? ga hanya hal beginian, smua hal dy tutup rapat sampe2 bokap bingung mau ngorek gmn lg. -__-
Suatu waktu, mungkin krn w ga kuat n ga bisa nahan amarah saat itu w nangis ngerang2 di kamar. W keluarin smua uneg2 w ke “Dy” dari kamar, w keluarin tanpa w saring n w pilih2, pokoknya w protes besar slama dy jd kk w. W blg w iri sm temen w yg punya kk cwo, mreka cerita bisa diajak pergi kemana2, bisa jd temen curhat klo lg berantem sm temennya lah sm pacarnya lah, n jawaban kknya mreka pun menyenangkan, seakan mreka melindungin adik2nya, tp w? W ga pernah ngerasain itu slama w jd adek u. n saat w sedang sesak napas krn tangisan w itu, HP w bunyi n ada 1 SMS dr kk w yg isinya “Maaf”. Bayangkan Just It! Oh Nooooooo! Disitu w ga tau ngerasa seneng atau makiiin kesel, krn slama ini dy ga pernah minta maaf sm w, yg ada klo w lagi ngambek atau marah2 sm dy, dy malah makin ngediemin w tanpa berkata apa2 sm w walaupun Dy SALAH. Huft! Tapi saat itu ada kata “Maaf” walaupun cuma di sms. hehe pengharepan slama ini akhirnya tcapai, n saat itu w ngerasa menaaaangggg bgt, tp bukan berarti Dy kaalaaah, justru saat itu w pgn bgt meluk Dy wlpn sbnarnya w gengsi, haha. Yaaaahhh pdhl w adiknya ya, w ga pernah meluk dy sdktpun klo w lg ngerasa sediihh atau senengg.
Pernah waktu itu w curhat n minta pendapat dy sblm kejadian w ngamuk td, w pikir dy udah dewasa lah, stidaknya curhatan w ada tanggepannya. W cuma minta pendapat, “Mas, baju w matching ga?” n jawabaaaannya cuma “AU”. Arghhhhh maluuuuuuuu abis w. Bener2 ky ngomong sm tembok. Itu knp w ngasih sebutan dy “TEMBOK”. Krn klo dipikir2 Tu orang 11 12 ky TEMBOK, diajakin ngobrol ga ada tanggepannya skalinya ada tanggepan nyakiiitiiiin w bgt. Arghhh kk macam apa itu, hahaaa.
Semenjak w ngamuk itu, curhatan w sedikit ditanggepinlah, walaupun blm layaknya kk ke adek, haha. tp setidaknya ada tanggepan udah bahagia w, hahaa. Dy mulai byk nasehatiin w tp ya dengan caranya yg aneh itu “Ngomel2”, klo w lg bete sm sikapnya biasanya w balik diemin, haha. tp tetep aja ga tahaaan w diem2an ma tu org, serasa dunia berhenti (halah lebai). hehe. Skali waktu sahabat w k rumah, eh tanggepannya malah “Sebenarnya kk u itu keliatan tau sayaaanggg bgt sm u, cm mungkin penyampaiannya slh n ga nyampe ke u, wajarlah kan perempuan maunya dpt perhatian yg nyata”. Ehm omongannya itu lgsg nujlep bgt ke w, w mulai berpikir keras beneran sayang ga sih Dy, sampe2 w mulai nelaah sikap Dy ke w. Dan Waktu ulang tahun w, W pernah bcandain Dy “Beliin HP dunk mas, HP w udah 5 thn lbh umurnya jd suka agak2 nih”. Tanggepannya sih ga ngenakin pas w ngmg itu, Tp pas ultah tb2 dy manggil w suruh ke kamarnya n ternyata kotak itu isinya HP,yaaah wlpn kotaknya ga dibungkus sih ktnya ga bisa bungkusnya, hahaa. Dari situ w janji wat ngejaga HP w, krn itu pemberian pertama dr kk w. T.T (jd sedih gini), haha. Smakin lama dy makin ngerubah sikapnya, dy sering cerita apa yg terjadi di kantor krn kerjaan dy nyambung sm jurusan w jd nyambung omongannya, hehe. Dy smakin sring nganterin w ke kampus klo lg di rumah. Dy mulai banyak nasehatin w ttg “Cowo”. Inget bgt perkataan dy yg gbs w lupa sampe saat ini, wlpn pasti tu org lupa pnah ngmg gini “Dek, cari suami yang bener yang bener2 bisa jd pemimpin keluarga u nanti” 1 kalimat yg sangat berarti wat w. Pokoknya sapapun cwo itu nanti, pasti dy akan melewati kk w dulu. 😀