Mengapa semakin tidak ramah

Mengapa semakin tidak ramah

Mengapa semakin tidak ramah

Mengapa semakin tidak ramah
Mengapa semakin tidak ramah

Pren, pernah merasa hampir gila gak selama tinggal di Jakarta.. Sabtu lalu, hal ini aku alami saat berbelanja di pasar tanah abang bersama anak dan suami. Wiken yang harusnya ku lalui dengan ceria setelah penat dengan rutinitas rumah, menjadi sebuah mimpi buruk. Sepulang dari pasar yang bangunannya sudah modern itu, mendadak aku jadi bisu, lemas, pokoknya shock beratā€¦

Aku tidak mengerti apakah yang aku alami ini merupakan sebuah kelaziman yang harus dimaklumiā€¦ Tapi dari titik nadir yang paling dalam, aku berteriak, ini tidak benar.. ini adalah ketimpangan, ini adalah perubahan sosial yang sangat menyakitkan.

Dua kali aku menunggu lift, dua kali aku urung masuk, karena langsung diserobot oleh orang-orang yang begitu kesetanan berebut hendak masuk. Padahal jelas-jelas aku n keluarga tiba lebih awal di depan pintu lift dan menunggu dengan sabar. Mereka juga tidak memandang dan peduli kondisi kehamilanku dengan perut besar serta membawa anak kecil. Padahal yang menggunakan lift juga ibu2, tapi mereka tidak peduli.. Yang lebih miris lagi, lantai itu merupakan lantai masjid. Jadi bisa dbilang yang nunggu lift adalah orang-orang yang baru beribadah di masjid… Kalah bersaing dengan yang berebutan, aku memakai escalator dari lantai paling atas (lt 12) menuju lt 3.

Makan di food courtnya, aku juga diserobot 2 kali saat membeli kartu belanja dan saat menguangkannya kembali. Tapi untuk yang satu ini aku yang paling anti diserobot langsung protes..

Saat pulang, waktu itu pukul 4 sore yang merupakan waktu tutup pasar, parkiran sangat macet, mobil berjalan merayap. Tiba2 dari arah kanan, mobil sedan hitam nerobos tanpa bersalah mencoba mengambil tempat lebih dulu di depan mobil kita..Dia memang berhasil menerobos, tapi sejak itu tidak henti2 aku beristighfar (sambil ngomel juga..), dari awal datang sampai pulang, kok dizalimi terus..

Soal salip menyalip mobil, cerita ini menjadi konsumsi harianku setiap suami pulang kerja dan melaporkan kejadian pandangan mata (maupun pengalaman pribadinya); ”Ma, mobil kita kebeset. Ma, tadi hampir tabrakan..bla. .bla..bla. ..” Alhamdulillah, sejak ditugaskan di Bdg, kantornya cuma 10 langkah dari tempat nginapnya. Aku jadi agak tenang karena cerita2nya yang ngegemasin gak terdengar lagi. Lagian dia bisa lebih konsen cari duit hehe..n gak nambah dosa karena suka ngedumel di jalanan.

Aku berusaha memaklumi, aku berpikir mungkin ini adalah gambaran ketertindasan masyarakat yang berasal dari developing country (kalau tidak mau disebut negara miskin). Ketertindasan, tekanan, dan kemiskinan, membuat setiap orang seperti diharuskan selalu berkompetisi untuk bertahan hidup. I should be the first otherwise I will be left behind. Padahal terkadang tidak tahu apa yang sedang dikejar (seperti mobil nyerobot itu)..la wong nyerobot gak nyerobot, gak juga bakal bisa lebih cepat.

Masih ingat kan waktu SD dulu bahkan sampai SMP ya, kita disuguh buku2 teks betapa kesantunan dan keramahan bangsa Indonesia tidak tertandingi oleh bangsa manapun. Maka, sudah patutlah bangga menjadi warga Indonesia yang gemah ripa loh jenawi ini.

Dalam praktiknya, kesantunan dan kesopanan malah banyak aku temukan saat sekolah di negeri orang. Contoh kecil adalah bagaimana mereka yang (yang bule-bule n cakep lagi), dengan senyum tentu, menanti sabar sambil membukakan pintu untuk orang-orang yang hendak masuk dan keluar bersamaan dengan dirinya. Di sini? Adduh jangan ditanya deh, anakku hampir benjol gara-gara seseorang menutup pintu di sebuah bank dengan tergesa tanpa peduli dengan yang di belakangnya.

Belanja di warung, kita gak perlu jerit-jerit minta perhatian supaya didahulukan. Cukup tunggu giliran (pelayannya tahu aja tuh siapa yang datang lebih dulu). Jadi gak perlu cemas bakalan diserobot, bahkan jika ada kesalahan, orang yang seharusnya tidak dilayani lebih dulu, ngasih tunjuk kalau seharusnya sayalah (misalnya) yang harus didahulukan. Kalau di sini, malah mikir wah mumpung nih, bodo amat..

Kata “terima kasih” juga bukan sesuatu yang mahal. Dalam kondisi apapun, “terima kasih” atau sapaan “halo” n “hai” (kenal gak kenal) menjadi nyanyian indah di setiap tempat..

Pernah suatu kali suami terbang menggunakan air asia. Tahu dong, begitu mo boarding, semua calon penumpang tiba2 jadi sprinter ulung. Ada seorang ibu kelihatan sangat bergegas, pokoknya dia telah berhasil melewati beberapa orang. Kebetulan, dekat suami duduk sepasang bule dan melihat kejadian itu. Mereka bergumam; “That’s Indonesian”.

Pren, mengapa kita menjadi mahluk yang tidak sabar dan tidak lagi ramah.. kesantunan juga mulai mengikis..semoga ini sepenggal kejadian burukku di hari sabtu kemarin. Dan terima kasih sudah berbagi mengurangi rasa gemes sekaligus keprihatinan.

Baca Juga :