5 Tips Sangrai Kopi Berkualitas Istimewa Yang Perlu Anda Perhatikan


5 Tips Sangrai Kopi Berkualitas Istimewa Yang Perlu Anda Perhatikan

5 Tips Sangrai Kopi Berkualitas Istimewa Yang Perlu Anda Perhatikan5 Tips Sangrai Kopi Berkualitas Istimewa Yang Perlu Anda Perhatikan

Ketidakpastian yakni salah satu tantangan terbesar yang dihadapi para penyangrai. Itu, dan menjaga kualitas. Anda perlu mengeluarkan yang terbaik dalam kualitas kopi yang Anda beli, melalui pembuatan profil, penyangraian, dan penyimpanan / degassing yang hati-hati.

Tapi, bagaimana Anda bisa memastikan bahwa minuman yang disajikan kepada konsumen mempunyai kualitas yang sama baiknya? Dan jikalau Anda tidak sanggup memastikan itu, bagaimana Anda sanggup mencapai merek yang kasatmata dan membuat undangan untuk kopi Anda?

Tidak ada balasan sederhana untuk pertanyaan-pertanyaan ini, yang telah saya perjuangkan selama bertahun-tahun. Namun, ada beberapa faktor yang sanggup membantu Anda. Mereka niscaya membantu saya sebab saya telah tumbuh sebagai roaster.

Apa itu Kopi sangrai?

Pikirkan Anda tahu apa yang Anda jual? Biji coklat aromatik yang berkembang menjadi cangkir kelezatan murni? Ya, tapi juga sedikit lebih rumit dari itu.

Kita harus ingat bahwa kopi sangrai yakni produk setengah jadi. Tidak menyerupai anggur kemasan atau dikemas

Related
Sebelum Ada Teh, Ada Kopi, Benarkah?
Tanaman Kopi
Barter Kopi Arabika
cokelat batangan, biji kopi sangrai perlu diseduh sebelum dikonsumsi.

Sederhananya, ini berarti bahwa apa yang Anda berikan kepada pelanggan Anda perlu melalui proses lebih lanjut sebelum dinikmati oleh konsumen selesai – peminum kopi.

Jadi, jikalau Anda tidak mempunyai kedai kopi sendiri, Anda niscaya kehilangan kendali atas kualitas produk Anda pada tahap tertentu.

Apa itu Kualitas?
Jika kita ingin mengatasi problem kualitas, kita perlu memahami apa arti kualitas di dunia kopi.

Sebagai anggota Specialty Coffee Association (SCA), saya menyelaraskan ilham saya perihal kopi berkualitas dengan spesialisasi. Kopi Istimewa yakni kopi yang telah mendapatkan 80+ poin dari 100 dikala ditangkup oleh Q-grader yang berkualitas.

Tapi ini, tentu saja, hanyalah cara numerik untuk mengukur kualitas. Seperti yang ditulis Ric Rhinehart pada tahun 2009, sebagai Direktur Eksekutif Asosiasi Kopi Spesial Amerika (yang kemudian bergabung dengan asosiasi Eropa untuk menjadi SCA), Anda akan berharap kopi ini mempunyai profil rasa khas dan diproduksi di wilayah geografis khusus, mungkin dengan iklim mikro.

Dan Rhinehart juga menulis perihal “premis fundamental bahwa biji kopi khusus akan selalu siap, gres disangrai, dan diseduh dengan benar.” [Penekanan tambang.]

Dengan kata lain, kopi berkualitas harus diperlakukan sebagai “khusus” di setiap tahap rantai pasokan, dari panen sampai piala.

Bayangkan rantai nilai kopi yakni perlombaan estafet di mana pelari pertama yakni petani, yang kedua yakni roaster, yang terakhir yakni barista, dan tongkatnya yakni kopi. Jika tongkat dijatuhkan dikala dilewati, mustahil tim akan menang, kan? Saat Rhinehart terus mengatakan, “Pengalaman terakhir tergantung pada tidak ada pemain drama tunggal dalam rantai menjatuhkan tongkat …”

Namun betapapun pendek dan eksklusif rantai kopi itu, itu selalu sulit dan tidak sanggup diprediksi. Jadi, apa yang terjadi jikalau salah satu pemain “menjatuhkan tongkat”?

Lima Tips Untuk Coffee Roasters
Apa tujuan utama kita sebagai roaster kopi spesial? Untuk menghasilkan kopi berkualitas. Untuk melihat kualitas itu dihargai. Dan untuk menjalankan bisnis yang menguntungkan.

Perlu disebutkan bahwa, sebagai roaster, kita semua bermimpi menghasilkan kopi berkualitas yang dihargai oleh semua orang – ini yakni Cawan Suci kita. Namun kita harus mendapatkan bahwa ini tidak bisa diraih.

Sebaliknya, kita perlu fokus pada kerajinan kopi berkualitas yang disukai oleh banyak konsumen. Dan inilah tips saya untuk mencapainya.

1. Green Coffee Sourcing
Saya percaya kita mempunyai kewajiban untuk membuat kopi kita menjadi baik dan sanggup diakses sehingga semua konsumen sanggup menikmatinya. Namun kopi hijau dengan harga terjangkau tidak selalu gampang ditemukan. Menurut pengalaman saya, harga tinggi membuat sulit untuk menjual ke pelanggan potensial.

Saya sarankan membeli kopi yang baik yang juga akan memberi Anda margin laba yang wajar, bahkan dikala dijual dengan harga grosir yang lebih rendah. Apa yang berhasil bagi saya, di Denmark, yakni membeli aneka macam kopi hijau dengan harga antara € 4 dan € 8 per kg. Ini bisa menjadi titik awal yang baik dikala membangun basis pelanggan Anda.

Selain itu, Anda bisa mendapatkan biji yang lebih mahal dan menargetkan pelanggan ritel melalui penjualan online, toko pop-up, dll. Namun, juga menyimpan kopi yang terjangkau membantu mendorong konsumen gres ke dunia khusus.

Apa yang saya pelajari: Sebuah portofolio kopi harus melayani semua pelanggan Anda.

2. Brewer
Ada fatwa tertentu yang diikuti oleh industri kopi khusus dalam mengejar kopi yang tepat – fatwa yang saya sebut “aturan kopi gelombang ketiga”.

Kekurangan dari hukum ini yakni bahwa hukum hanya berfungsi selama Anda memegang kendali penuh terhadap pembuatan minuman. Jika tidak, ada risiko bahwa klien Anda akan dilayani produk yang berbeda dari yang dimaksudkan.

Dan berapa banyak pelanggan Anda yang cenderung mengikuti hukum ini?

Saya menyarankan target gres untuk Anda: mengsangrai kopi yang berfungsi bahkan untuk konsumen yang tidak mengikuti hukum kopi gelombang ketiga. Ya, bidiklah kualitas – namun tujukan untuk kualitas yang sanggup diakses.

3. Sangrai
Membahas teknik mengsangrai kopi melampaui cakupan artikel ini, tetapi saya ingin menyebutkan beberapa kiat berkhasiat yang telah saya pelajari.

mengsangrai untuk aneka macam metode pembuatan minuman (filter atau espresso) yakni pendekatan umum. Namun, setiap kopi berbeda dan cocok dengan profil sangrai yang berbeda. Asal, variasi, metode pengolahan, dan lebih banyak lagi bagaimana Anda harus mengsangrainya.

Kaprikornus bagi saya, mengsangrai hanya untuk metode pembuatan minuman (saringan atau espresso) tampak menyerupai peregangan. Menurut pendapat saya, sumber kopi hijau harus memilih profil sangrai daripada metode pembuatan minuman.

Karena ini, saya penggemar pendekatan daging sangrai omni. Kembali pada tahun 2016, Erik Squires menulis sepotong perihal hal itu di PDG, mengatakan, “Omni roasting merangkul gagasan bahwa kopi apa pun sanggup diseduh dengan memakai metode apa pun. Selama kopi disangrai dengan baik, itu akan bermain dengan baik di aneka macam metode minuman … ”

Namun, ingat apa yang saya katakan perihal mengsangrai untuk minuman? mengsangrai Omni sering hanya berhasil dikala barista yang terampil bisa memakai mesin espresso dan penggiling yang canggih. Dan jikalau Anda menjualnya untuk pembuat minuman rumahan? Mayoritas pelanggan roaster biasanya mempunyai sedikit pengalaman atau tidak sama sekali dengan resep espresso.

Jadi, jikalau ini menggambarkan situasi Anda, Anda sanggup sementara meninggalkan penyangraian omni dan sebagai gantinya menyesuaikan profil sangrai. Ini akan membantu memastikan pelanggan menikmati kopi.

 

RECENT POSTS